3 Manfaat Pelihara Kucing untuk Kesehatan Mental

0

Pelita Online –¬†Hari Kucing Internasional atau International Cat Day diperingati pada tanggal 8 Agustus setiap tahunnya. Tetapi, untuk pemilik kucing, setiap hari adalah Hari Kucing Internasional. Meskipun kucing tidak memiliki tingkah yang cukup menyebalkan bagi sebagian orang, namun ternyata kucing juga bisa memberikan kebahagiaan bagi pemiliknya. Bahkan, kucing disebut-sebut bisa berkontribusi pada kesehatan mental sang pemiliknya. Lalu, apa manfaat pelihara kucing untuk kesehatan mental?
1. Level stres berkurang

Kegiatan sehari-hari terkadang memberikan tekanan sendiri sehingga level stres yang dirasakan akan semakin meningkat. Menurut studi yang dilakukan oleh peneliti dari Amerika yang dimuat pada Jurnal Psychosomatic Medicine di tahun 2002, level stres yang dirasakan oleh seseorang yang memiliki hewan peliharaan, khususnya kucing, akan berkurang ketika beristirahat dengan hewan tersebut. Penelitian ini melibatkan 240 pasangan yang sudah menikah dan setengahnya memiliki hewan peliharaan. Menurut data yang diambil menggunakan reaktivitas kardiovaskular, pemilik hewan peliharaan tidak menunjukkan kenaikan detak jantung dan tekanan darah, serta menunjukkan pemulihan yang cepat dari stres.

Meskipun kucing tidak melakukan hal-hal tertentu untuk menurunkan tingkat stres sang pemilik, namun keberadaannya membuat pemilik merasa bergantung pada kucing. Hal ini dibuktikan dengan penelitian yang dilakukan oleh ahli dari University of Zurich pada Jurnal Anthrozoös di tahun 1999.

Penelitian ini membuktikan bahwa kucing bisa menggantikan orang lain dalam hubungan sosial dan membuat sang pemilik mendapatkan kenyamanan secara emosional dari kucing. Tidak hanya itu saja, pemilik biasanya akan sangat bergantung pada kucing ketika menghadapi situasi yang membuat stres.

2. Hubungan sosial jadi lebih baik

Pelihara kucing juga meningkatkan hubungan sosial yang dimiliki oleh pemiliknya. Melansir Healthline, pemilik kucing terbukti memiliki sensitivitas sosial yang lebih tinggi, lebih mudah mempercayai orang lain, dan lebih menyukai orang lain jika dibandingkan dengan yang tidak memiliki kucing. Pemilik kucing juga cenderung berpikir bahwa orang lain lebih menyukainya daripada yang tidak memiliki hewan peliharaan. Tidak hanya itu saja, Healthline juga menambahkan bahwa orang-orang yang senang melihat video kucing juga merasa lebih didukung orang lain. Menurut peneliti dari Inggris, Ferran Marsa-Sambola, seperti yang dilansir oleh Healthline mengatakan bahwa kucing memiliki beberapa karakteristik, seperti mudah menerima, lebih terbuka dalam menunjukkan kasih sayang, konsisten, setia, dan jujur. Karakteristik yang dimiliki oleh kucing tersebut berguna bagi manusia dalam mencukupi kebutuhan dasar untuk merasa berharga dan dicintai.

3. Kesehatan meningkat

Banyak yang mengatakan bahwa memelihara kucing bisa membuat seseorang lebih sehat daripada seseorang yang tidak memelihara kucing. Menurut penelitian yang dikumpulkan oleh Healthline, memiliki kesimpulan bahwa kucing bisa membantu dalam mencegah penyakit tertentu, seperti serangan jantung.

Penelitian lain juga dilakukan oleh ahli dari Universitas Cambridge yang diterbitkan pada Journal of the Royal Society of Medicine pada tahun 1991. Penelitian melibatkan 24 orang yang baru saja memelihara kucing dan diteliti selama 10 bulan. Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa beberapa jenis penyakit, seperti sakit kepala, sakit punggung, dan demam berkurang intensitasnya. Meskipun tidak diketahui pasti apakah kucing menjadi salah satu sumber berkurangnya intensitas penyakit tersebut, namun mayoritas orang yang pelihara kucing merasa lebih bahagia dengan kehidupannya.

Sumber : Kompas.com

LEAVE A REPLY